Rahasia

10:08:00 PM



Malam ini saya mendengarkan beberapa lagu yang mungkin disebut mellow, galau, atau sejenisnya. Bukan, bukan berarti saya sedang dirundung kesedihan seperti itu. Beberapa lagu yang saya dengarkan adalah Payung Teduh, Tulus, Yuna, Adhitia Sofyan, sampai John Mayer. Beberapa dari download mp3 bajakan, streaming Youtube, soundcloud, ada juga yang dari koleksi CD saya sendiri.
Dan perbincangan malam ini dengan  beberapa teman saya semasa kuliah maupun SMA, membuat ini semua menjadi klop. Tentang kehidupan. Kami yang baru baru ini ‘keluar’ dari zona nyaman bernama kuliah ini (iya, kuliah itu bisa dibilang nyaman) sok tahu tentang kehidupan dan apa itu masa depan. Berencana ini itu sini situ begini begitu. But still.
Future is scary sometimes.
Menakutkan. Mari kembali ke realita. Setelah lulus kuliah lalu apa? Pilihannya bisa: Bekerja. Kuliah. Menikah. Dan dari ketiga pilihan pilihan itu bisa bercabang menjadi banyak, misal: Bekerja untuk diri sendiri apa untuk orang lain? Bekerja di bidang yang kamu pelajari apa keluar dari jalur? Bagaimana dengan tanggapan orang tua, tanggapan orang orang? Konsultan apa kontraktor? Kuliah S2? Di mana? Jurusan apa? Kenapa? Biayanya? Apa beasiswa? And so on.
Belum lagi masalah jodoh. I knew. I’m still 21. But we don’t know what future brings to us. Right? Mau pacaran berapa puluh tahun if he or she is not the right one then we just simply couldn’t make it. Mau baru ketemu sebulan apa dua bulan if he or she is the right one kita bisa apa?
Nah, it is not about me anyway. It is about human and people. Iya kenyataannya kayak gitu. Ada terlalu banyak teori teori. Teman saya ucup, dari jurusan sebelah, yang secara random kami berbincang di malam ini, bilang, kalau kayak gini masih mau di main main in, waktu yang terbuang jadi sayang, karena seharusnya bisa buat serius malah buat di main main in. Yep. He is quite true.
Di sisi lain, Hanief pernah bilang ke saya kalau di dunia ini ada hal hal yang kita tidak tahu mana yang benar mana yang salah. Rezeki/uang dan jodoh. We will never know jatah buat kita itu seberapa apa siapa bagaimana dan gimana. Salah atau benar. Bisa dibilang itu rahasia Tuhan sih. Yep. He is also true about this.
I don’t know which theory is the better one, but ucup benar, kita harus serius atas apa yang memang sudah waktunya serius, tapi benar juga kata Hanief toh pada akhirnya sudah disediakan oleh Tuhan. Even we don’t know is he the right one? Is she?
Pada akhirnya itu semua masalah komitmen. Komitmen buat bahagia dengan pilihan itu. Happiness is only a state of mind, I guess. Bukan cuma masalah jodoh, tapi pekerjaan juga. Is it the perfect job for me? We don’t know. But God know. God know what is the best for us.
Yes, God is playing a game with us. Nobody really know what will happens. Even when it’s a good thing we do. We still don’t know. Me too.
Kemudian playlist saya terputar secara berurutan ke Payung Teduh – Rahasia.
Rahasia tetap diam tak terucap / Untuk itu semua aku mencarimu //

Berikan tanganmu, jabat jemariku / Yang kau tinggalkan hanya harum tubuhmu...

You Might Also Like

3 comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Suka Ndin. :)
    "Happiness is only a state of mind, I guess."

    ReplyDelete